Inspirasi : Bisnis Itu Seperti marathon, Bukan Lari Jarak Pendek

Permasalahan keseimbangan antara marketing dan kesiapan organisasi memang sering jadi pemicu mengapa banyak UKM yang bangkrut dan hilang dari peredarannya di tahun-tahun pertamanya. Keseimbangan antara tim marketing dengan SDM dan manajemen finansial mutlak diperlukan, dan itu semua ada ilmunya. Entrepreneur harus memaksakan diri untuk memahami semuanya, karena seorang entrepreneur itu sejatinya adalah seorang SUPERMAN atau SUPERWOMAN yang harus serba bisa, meski tidak ahli.

Mari kita simak nasehat bijak dari mas Aziz Hanafi pemilik sabun herbal Hawa berikut ini:

Kalau kita pengen jalan cepet jalan aja sendiri, tp kalo pengen jalan jauh, jalanlah ramai-ramai..

Bisnis itu bukan sprint, tapi marathon..

Setiap hari mngkin ada ratusan bisnis baru yg muncul di indonesia dari anak-anak muda yang kreatif-kreatif..

Bahkan yang tua-tua juga masih ada yang kreatif ko..hehe,

Bisnisnya cepat banget jadi besar, dari 1 cabang, beberapa bulan udah jadi puluhan bahkan ratusan cabang,

dari gak pegang uang jadi pegang uang puluhan bahkan ratusan juta,

dari gak punya mobil, tiba-tiba punya mobil..

yup cepet banget.. Dan buanyaak banget..

Tapi, 1-2th brikutnya bisnisnya berubah, yg dulu mana?

Ada yg tutup, sepi, ga rame, ditawari peluang baru,dll.. macem2 lah..

Trus ada yg salah?
Asli! gak ada yang salah juga..

Selama itu tetep mnghasilkan..

Tapi apa gak capek??

Sprint,stop,sprint,stop,sprint lagi…

Kalo ak pribadi milih marathon..tapi marathon pake sprint..wkwkwkk.. 

Banyak banget pebisnis baru, termasuk saya yang di awal hanya fokus sama sales, omset, dan marketing..

Tapo saat itu sudah jalan, mereka stop disitu, males, gak mau tau, tutup mata buat urusan organisasi sampe keuangan bisnis..

Bahkan bebrapa pengusaha takut liat ato bikin laporan keuangan..krn takut ketahuan sakitnya..

Ya memamg harus dipaksain karena secara bidang yang namanya pemasaran butuh kreatifitas, SDM butuh leadership, dan finance butuh ketelitian..

Secara psikologi, orang marketing kadang memang gak cocok di akunting yg butuh ketelitian yang njlimet..

dan orang akunting yang teliti plus kaku juga kadang bingung ngomongin marketing..

tapi ya harus dipaksain..

Inget, bisnis seperti kendaraan..

Saat mau naik sepeda kita juga mesti belajar, jatuh bangun, naik motor, mobil jg sama..

Kalo bisnis kita cuma pengen sekelas mobil ya gak apa,

Tapi klo bisnis kita pengen sekelas pesawat ya butuh ilmu. Gak bisa juga asal langsung jalan. Kalo naik sepeda jatuh cuma luka kecil, nah kalo naik pesawat jatuh ya mati, bahkan bisa-bisa kita ngajak korban….

Bisnis kelas sepeda bisa dipelajari sambil jalan, kalo jatuh ya cuma luka dan kita sendiri yang luka..
Kelas motor juga sama cuma lukanya lebih perih aja  sama siap modal dikit buat benerin motor plus ati-ati juga kalo bawa boncengan,


Kalo kelas mobil juga butuh modal kalo mobil penyok..kalo parah ya di awal siap2 asuransi (investor) hehe, 
naah kalo pesawat..?!! Jatuh ya mati..apalagi kalo bawa penumpang..??
Tp bisa jg ga yg naik motor,mobil jg resiko mati bareng penumpangnya..?? Bisaaa…. kalo penumpang motor satu, mobil 5-7 kalo pesawat ratusan..
Naaah lo knpa ko jg bisa sama2 pny resiko jatuh bahkan sampe mati (yg resikonya sama ky pesawat)???

Cari naiknya..!! Cara maennya…!! Mau bisnis kecil atau besar, mau modal kecil,sedeng ato besar semua trgantung cara mainnya…

Ada rambu2 yg hrs kita patuhi,ada perlengkapan yg hrs kita pakai, ada kecepatan yg hrs kita penuhi, ada panel2,indikator2 di motor dan mobil yg hrs kita pantau,ky bensin,oli,ban,aki,dll.. Kalo pesawat lbh ngeri lagi,ada tekanan udara,kecepatan angin,kpn saat naik,turun,belok,dll…

Krn bisnis dgn modal kecil/besar tetep bisa jatuh,bisa bangkrut.. Tp cm dgn cara mengendarai dan cara main yg cantik, kendaraan (bisnis) kita bisa bertahan lama sampai ke tujuan…

Semoga bermanfaat….